Emre Can Cerita Soal Masa Kecilnya Sebagai Fans Zidane

http://arcadiumgames.com/wp-content/uploads/2019/04/download-8.jpg

BERITA BOLA ONLINE –  Sebagai penggiat sepak bola, masa kecil Emre Can jelas dipenuhi dengan aksi-aksi pemain kelas dunia. Salah satu yang menjadi panutan gelandang Juventus tersebut adalah sosok yang sekarang menjadi pelatih Real Madrid, Zinedine Zidane.

Zidane tak henti-hentinya mengundang decak kagum para penikmat sepak bola di seantero dunia. Keahliannya dalam melahirkan umpan-umpan cerdik, bahkan gol cantik, bisa diibaratkan sebagai konsumsi harian penonton.

Namanya semakin besar saat pindah ke Juventus pada tahun 1996. Selama lima tahun, ia berhasil menjadi sosok penting di lini tengah tim yang kala itu diasuh oleh Marcello Lippi itu. Di tahun 2001, Real Madrid tak ragu untuk menebusnya dengan mahar 77,5 juta euro.

Semasa kecil, Emre Can merupakan salah satu saksi dari kepiawaian Zidane dalam mengolah bola. Bahkan di saat orang-orang lebih memilih mengidolakan bintang Barcelona, Ronaldinho, ia tetap pada pilihannya untuk menjadi penggemar setia Zidane.

BACA JUGA : Frenkie De Jong Siap Main, Juventus Wajib Siaga Satu

“Saat anda bermain di jalanan, pada generasi saya, anda bisa menjadi Zidane atau Ronaldo,” tutur mantan gelandang Liverpool tersebut kepada berita bola online.

“Saya adalah Zidane, dia adalah pemain favorit serta idola saya. Caranya menyentuh bola sangatlah luar biasa,” lanjutnya.

Sepak bola bukanlah satu-satunya permainan yang dilakukan oleh Emre Can semasa kecilnya. Selayaknya anak-anak kecil di Indonesia, pria berumur 25 tahun tersebut juga sering memanjat pohon hingga pakaiannya berlumuran lumpur serta kotoran.

“Sebagai seorang anak-anak, anda harus mencoba memanjat pohon dan menyakiti kaki anda sendiri. Hanya itu cara untuk tumbuh,” tambah Emre Can.

“Pada akhir pekan, kami berada di luar mulai jam 10 pagi hingga tujuh malam. Itu adalah masa yang terbaik bagi saya, walaupun ibu saya sering marah karena harus membersihkan banyak baju kotor,” sambungnya.

Lahir di Frankfurt membuat dirinya harus menjalani masa kecil di negara Jerman. Namun sejatinya, seperti Mesut Ozil, darah kental bangsa Turki mengalir deras di dalam tubuh Emre Can.

Bermain di Turki jelas merupakan impian Emre Can. Maka dari itu, ia tidak menutup kemungkinan untuk pulang ke kampung halaman orang tuanya suatu hari nanti. Apakah itu selepas dari Juventus atau lainnya, masih belum diketahui.

“Kenapa tidak? Suatu hari, saat saya sudah sedikit lebih tua, Turki pastinya adalah kemungkinan. Saya bisa membayangkan hidup dan bermain di Istanbul suatu hari nanti. Itu adalah kota yang luar biasa,” tandasnya.